Sunday, June 21, 2015

Jangan sia-siakan Ramadhan

Assalamualaikum.
Tengahari ni ada perkongsian bersama Ust Halim Din.

Sabda Nabi SAW, apabila mati seorang anak Adam akan ditanya:

1. Bagaimana kamu habiskan masa kamu?
i. Sihat sebelum sakit.
ii. Lapang sebelum sibuk.
iii. Muda sebelum tua.
iv. Kaya sebelum miskin.
v.

2. Adakah kamu menuntut ilmu? Adakah kamu telah mengamalkan apa yang telah kamu pelajari?
~ mesti menuntut ilmu dan kemudian mengamalkan ilmu tersebut.

3. Apa yang telah kamu gunakan dengan anggota badan kamu?
~ perlu jaga panca indera kita utk kebaikan.

4. Bagaimana kamu dapat harta kamu? Ke mana kamu belanjakan harta kamu?

Saturday, June 20, 2015

Ramadhan yang ditangisi

Assalamualaykum,

Ini pula catatan ketika mendengar Kuliah Zohor yang disampaikan oleh Ust Amran (Bukit Beruntung).

Ustaz mulakan dengan kewajaran bersyukur kepada Allah seperti yang disebutkan dalam Surah alBaqarah (172).

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِن طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ وَاشْكُرُوا لِلَّـهِ إِن كُنتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ ﴿١٧٢
O you who believe! eat of the good things that We have provided you with, and give thanks to Allah if Him it is that you serve. (Translate: Syakir)


Bersyukurlah kita dengan nikmat yang Allah kurniaan. Makan minum yang baik. Juga kurniaan dipanjangkan usia ke bulan Ramadhan kerana bulan ini adalah bulan:
. Ruang pengampunan
. Ruang mengakrabkan diri pada Allah
~Mengakrabkan diri dengan beriman kepada Allah

Surah al-Imran:31 menyatakan cara beriman kepada Allah:

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللَّـهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّـهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّـهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ ﴿٣١
Say: If you love Allah, then follow me, Allah will love you and forgive you your faults, and Allah is Forgiving, Merciful. (Translate: Syakir)

Intipati ayat:
~ siapa yang cinta Allah, maka ikutlah aku (nabi)
~ diampun akan segala dosa

***Maka untuk beriman, ikutlah Rasulallah. Semua ini telah ditunjukkan dalam alQuran. 

Dalam beribadat mesti ada dua: ikhlas dan benar (mengikut cara yang Nabi ajarkan)
~ikhlas diri beribadat HANYA kerana Allah; dan
~ benar; mengikut apa yang telah diajarkan oleh Rasulallah SAW

Hadis riwayat Imam Bukhari: 

Dari Ka’ab Bin ‘Ujrah (ra) katanya:
Rasulullah S.A.W bersabda: Berhimpunlah kamu sekalian dekat dengan mimbar. Maka kami pun berhimpun. Lalu beliau menaiki anak tangga mimbar, beliau berkata: Amin. Ketika naik ke anak tangga kedua, beliau berkata lagi: Amin. Dan ketika menaiki anak tangga ketiga, beliau berkata lagi: Amin. Dan ketika beliau turun (dari mimbar) kami pun bertanya: Ya Rasulullah, kami telah mendengar sesuatu dari tuan pada hari ini yang kami belum pernah mendengarnya sebelum ini.
Lalu baginda menjawab:
“Sesungguhnya Jibrail (A.S) telah membisikkan (doa) kepadaku, katanya: Celakalah orang yang mendapati bulan Ramadhan tetapi dosanya tidak juga diampuni. Lalu aku pun mengaminkan doa tersebut. Ketika aku naik ke anak tangga kedua, dia berkata lagi: Celakalah orang yang (apabila) disebut namamu di sisinya tetapi dia tidak menyambutnya dengan salawat ke atasmu. Lalu aku pun mengaminkannya. Dan ketika aku naik ke anak tangga yang ketiga, dia berkata lagi: Celakalah orang yang mendapati ibubapanya yang sudah tua atau salah seorang daripadanya, namun mereka tidak memasukkan dia ke dalam syurga. Lalu aku pun mengaminkannya.
Hadits Riwayat Bazzar dalam Majma’uz Zawaid 10/1675-166, Hakim 4/153 disahihkannya dan disetujui oleh Imam Adz-Dzahabi dari Ka’ab bin Ujrah, diriwayatkan juga oleh Imam Bukhari dalam Adabul Mufrad no. 644 (Shahih Al-Adabul Mufrad No.500 dari Jabir bin Abdillah)


Rugilah manusia yang tidak mengambil kesempatan hidup dalam Ramadhan dengan mencari kelebihan Ramadhan:
1. Bersahur kerana dalam sahur itu ada barakah.
    Barakah ialah apabila diberi kepada kita menjadikan kita semakin dekat dengan Allah.
    Orang yang sahur Allah bagi rahmat dan Malaikat berselawat.
2. Solat tarawikh. Berapa bilangannya tertakluk kepada qudrat seseorang. Yang penting ikhlas dan benar (menepati sunnah).


Wallahu a'lam.

Puasa

Assalamualaikum

Hari ini Ust Dr Rozaimi (pensyarah UPSI) berkongsi tentang kelebihan berpuasa. Kupasan berdasarkan hadis sohih riwayat Muslim.


Antaranya:
1. Indahnya Puasa
    i. Ajar kita beramanah
    ii. Ajar kita bersistematik

   Ibadat lain ada yg dilakukan oleh orang kafir dalam bentuk yg berbeza
   i. Tawaf
   ii. Berkorban
   iii. Sujud
  Tetapi tidak bagi berpuasa. Puasa tidak dilakukan oleh kepercayaan lain.

  Puasa bagi orang Islam adalah menghalang diri:
  i. Makan
  ii. Minum
  iii. Syahwat
  ~ dan tahan diri dari perkara2 buruk

2. Ganjaran yang banyak bagi yang berpuasa. Hanya Allah yang Maha Mengetahui ganjaran yang Allah berikan.

3. Puasa itu perisai
    i. Perisai dari perbuatan maksiat
    ii. Perisai dari masalah kesihatan

4. Apabila berpuasa, dapat kawal diri dari perkataan yang tidak baik.
    Kata Nabi SAW:

   
   Kesilapan yang sering dilakukan:
   i. Puasa tetapi tidak bersolat.
   ii. Puasa dan ibadat hanya pada bulan Ramadhan
   iii. Hanya bersolat tarawikh tetapi tinggal ibadat lain.


Wallahu a'lam.

Thursday, June 11, 2015

Tenanglah wahai hati ~Ar Ra'd: 28

Assalamualaykum.
Janji Allah....


الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ ۗ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ
"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia.
Muslim Pro - Quote from the Holy Qur'an: Ar-Ra'd (13:28) - http://www.muslimpro.com


Janji Allah manakah yang ingin kita mungkiri. Allah telah menegaskan, jika berserah diri pada Allah, nescaya hati kita akan tenang dan redha atas segala ketentuanNya. Dan terus berusaha ke arah kebajikan.


Wallahu a'lam.

Monday, June 8, 2015

Riak zaman Modern

Assalamualaikum,

Dari satu mukabuku yang mengongsikan penulisan yang bertajuk "Riak zaman modern" oleh mynewsvibes.blogspot.com, aku tidak dapat lari dari bersetuju. Ada kebenaran dari pengongsiannya.

Katanya:
1. Update status checked-in di hospital berlatar belakangkan hospital mewah, nak maklumkan sakit walau cuma demam-demam manja. Bimbang terdetik dalam hati nak menunjukkan lokasi dan  kemampuan diri. Kalau berada di GH, tak ada pula yang nak update status. (Komen aku: Betul juga. Atau mungkin kerana yang masuk GH tu sakitnya lebih kritikal. Nak pegang hand phone pun dah tak larat).

2. Update status.. "Alhamdulillah, anak berjaya",  "Alhamdulillah rezeki melimpah", "Alhamdulillah dah sampai ke destinasi percutian" dan pelbagai lagi. Bagus dengan amalan bersyukur. Bimbang yang terdetik di hati adalah "anak aku pandai", "aku berjaya" dan lain-lain lagi. Adalah lebih baik kesyukuran itu hanya dikongsikan dengan Allah SWT yang memberikan nikmat itu. (Komen aku: Lindungilah dari sifat ini. Walau tidak disengajakan tapi mungkin akan ada sedikit lintasan ini. Oleh itu lebih baik mengelak dari melakukannya).

Mungkin semasa memuat naikkan status tersebut kita kata kita tidak bermaksud untuk menunjuk-nunjuk. Tetapi kalau dipamerkan kepada umum, menunjuk-nunjuklah maknanya. Astaghfirullah. Allahu... ampunkan hambaMu yang lemah ini. Seringkali aku tertewas kerana melakukan ini. Ampuni aku dan lindungilah aku agar terpelihara dari melakukannya lagi.

Pernah aku bertanyakan seorang rakan karib kenapa beliau meninggalkan grup whatsap alumni kami. Jawapannya, hatinya merasa semakin sedih kerana merasa kekurangan diri berbanding kawan2 yang lebih gembira dan selesa dimatanya apabila ramai dari kawan2 sering menceritakan kejayaan anak2, memceritakan lawatan luar negara yang sering dikunjungi dan lain2 lagi. Aku jadi terkesima dan insaf dengan jawapan itu. Di saat kita gembira, kita terlupa bahawa ada hati sahabat yang telah kita gores luka semuanya hanya kerana 'riak zaman modern ini'.

Jadi, semoga kita terpelihara dari riak zaman modern ini. Semoga kita terpelihara dari melukakan hati sesama sahabat.

Dalam Al-Quran, Allah swt berfirman yang bermaksud : "Maka celakalah (azab) bagi orang yang sembahyang, yang mereka itu lalai daripada sembahyangnya lagi mereka itu riak." (Surah Al Maun : ayat 4-6)

Dalam Surah Al-Baqarah ayat 264, Allah swt berfirman maksudnya : "Hai orang-orang yang beriman janganlah kamu batalkan sedekahmu dengan mencerca dan menyakiti seperti orang yang menafkahkan hartanya kerana riak manusia." 

Wallahu a'lam.