Sunday, March 5, 2017

Yaumul Akhir

Assalamualaikum

Hari ni perkongsian oleh Ust Jashimi Che Pa berkenaan yaumul-akhir.

Yaum dalam bahasa arab bermaksud hari, manakala akhir adalah penghabisan.

Apakah sifat-sifat hari pengakhiran ini?

1. Haq (Benar)
Hari akhirat adalah benar. Ia akan benar-benar berlaku. Bukan satu bayangan.

2. Panjang
Hari yang panjang satu hari bersamaan 50000 tahun

Nama2 hari akhirat
1. Akhirat
Hari penghabisan

2. Yaumuddin (al Fatihah)
Hari pembalasan. Sebab pada hari tersebut setiap amalan akan dibalas

3. Jam'i (Menghimpun) (at Taghabun)
Hari yg dihimpunkan semua umat dari mula kejadian sehinggalah umat terakhir.

4. Fath (as Sajadah)
Hari pembukaan. Kerana dibuka segala hijab yang ditutup selama ini. Hari rahsia dibongkarkan. Segala amalan kebaikan dan keburukan dibuka dibentangkan untuk pengadilan

5. Fasl (al Mursalat)
Hari keputusan. Dihari kebenaran dan kebatilan diputuskan oleh Allah SWT. Semua perselisihan akan ditentukan pada hari tersebut.

6. As Saakhah
Hari teriakan, gempa yang sangat menakutkan. Bunyi pekikan yang hampir-hampir memekakkan telinga.

7. At Thamatun Kubra (An Nazi'at)
Hari kemusnahan yang besar

8. At Taghabun
Hari orang kerugian. Rugi bagi orang yang telah berpeluang beroleh keuntungan tetapi mereka melepaskan. Iaitu orang yang telah sampai kepadanya peringatan tetapi mereka berpaling dari kebenaran, maka rugilah mereka kerana tetap mengikut batil. Maka akan rasa menyesallah orang-orang yang rugi.

Saturday, January 21, 2017

Musibah

Assalamualaikum...

Hari ni cuma nak letakkan petikan yang diambil dari kumpulan2 whatsapp dan telegram. It is about musibah that befalls upon us muslim

Kempen Semak Hadis:
::Sunnah ketika menerima berita kematian::

Bacaan yang sunnah dibaca apabila mendengar berita kematian atau apa-apa musibah ialah lafaz istirja'.

❗ Iaitu lafaz berikut:

إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ  اللَّهُمَّ أْجُرْنِي فِي مُصِيبَتِي وَأَخْلِفْ لِي خَيْرًا مِنْهَا

▶ "Sesungguhnya kami milik Allah, dan kepadaNya kami kembali. Ya Allah berikanlah ganjaran kepadaku atas musibahku, dan gantikan untukku apa yang lebih baik daripadanya"

Firman Allah:
وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ (155) الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُمْ مُصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ (156)

▶ Kami pasti akan menguji kalian dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kemusnahan harta benda, kematian, dan kemusnahan tanam-tanaman. Berita gembiralah buat orang-orang yang sabar (155).

▶ Iaitu apabila musibah menimpa mereka, mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah milik Allah, dan kepadaNya kami kembali. (156)
📕Al-Baqarah : 155-156.

عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ، أَنَّهَا قَالَتْ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ " مَا مِنْ مُسْلِمٍ تُصِيبُهُ مُصِيبَةٌ فَيَقُولُ مَا أَمَرَهُ اللَّهُ إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ
اللَّهُمَّ أْجُرْنِي فِي مُصِيبَتِي وَأَخْلِفْ لِي خَيْرًا مِنْهَا 

▶ Daripada Ummu Salamah, beliau berkata: Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: Tidaklah sesuatu musibah menimpa seorang Muslim, lalu dia menyebut apa yang Allah suruh (iaitu perkataan)
"Sesungguhnya kami milik Allah, dan kepadaNya kami kembali. Ya Allah berikanlah ganjaran kepada ku atas musibah ku, dan gantikan untukku apa yang lebih baik daripadanya",

. إِلاَّ أَخْلَفَ اللَّهُ لَهُ خَيْرًا مِنْهَا " .

▶ Melainkan Allah pasti akan menggantikan untuknya sesuatu yang lebih baik daripadanya.

قَالَتْ فَلَمَّا مَاتَ أَبُو سَلَمَةَ قُلْتُ أَىُّ الْمُسْلِمِينَ خَيْرٌ مِنْ أَبِي سَلَمَةَ أَوَّلُ بَيْتٍ هَاجَرَ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم . ثُمَّ إِنِّي قُلْتُهَا فَأَخْلَفَ اللَّهُ لِي رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم .

▶ Ummu Salamah berkata: Apabila matinya Abu Salamah, aku berkata: Siapakah orang Islam yang lebih baik daripada Abu Salamah, dia merupakan keluarga yang awal berhijrah kepada Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam. Lalu aku tetap menyebut perkataan itu, maka Allah menggantikan untukku Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam.

قَالَتْ أَرْسَلَ إِلَىَّ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم حَاطِبَ بْنَ أَبِي بَلْتَعَةَ يَخْطُبُنِي لَهُ فَقُلْتُ إِنَّ لِي بِنْتًا وَأَنَا غَيُورٌ . فَقَالَ " أَمَّا ابْنَتُهَا فَنَدْعُو اللَّهَ أَنْ يُغْنِيَهَا عَنْهَا وَأَدْعُو اللَّهَ أَنْ يَذْهَبَ بِالْغَيْرَةِ " .

▶ Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam mengutus Hathib bin Abi Balta'ah untuk meminang aku.
Aku berkata: Sesungguhnya aku mempunyai anak perempuan, dan aku seorang perempuan yang kuat cemburu. Baginda berkata: Adapun untuk anak perempuannya, kami berdoa agar Allah menjadikan dia  berkecukupan daripada bergantung kepada ibunya, dan aku berdoa agar Allah menghilangkan rasa cemburunya.
📕Sahih Muslim, Kitab al-Janaiz, hadis no: 918.

Wallahua'lam.

Page Ustaz Dr Rozaimi - Hadith

Kempen Semak Hadis:
Musibah di dunia yang menjadi sebab terhapusnya dosa.

Sebagaimana disebutkan dalam sahihain (Bukhari-Muslim), Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَا يُصِيبُ الْمُؤْمِنَ مِنْ وَصَبٍ ؛ وَلَا نَصَبٍ ؛ وَلَا هَمٍّ ؛ وَلَا حَزَنٍ ؛ وَلَا غَمٍّ ؛ وَلَا أَذًى – حَتَّى الشَّوْكَةُ يَشَاكُهَا – إلَّا كَفَّرَ اللَّهُ بِهَا مِنْ خَطَايَاهُ

“Tidaklah menimpa seorang mukmin berupa rasa sakit (yang terus menerus), rasa penat, kekhuatiran (pada fikiran), sedih (kerana sesuatu yang hilang), kesusahan hati atau sesuatu yang menyakiti sampai pun duri yang menusuknya melainkan akan dihapuskan dosa-dosanya.”[HR. Bukhari no. 5641 dan Muslim no. 2573.]

Saturday, January 7, 2017

Al Baqarah : 216 - 217

Assalamualaikum.

Hari ini perkongsian oleh Ust Ahmad Husni. Kupasan Al Baqarah : 216-217

Allah SWT berfirman:

كُتِبَ عَلَيْکُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَّـكُمْ ۚ  وَعَسٰۤى اَنْ تَكْرَهُوْا شَيْــئًا وَّهُوَ خَيْرٌ لَّـکُمْ ۚ  وَعَسٰۤى اَنْ تُحِبُّوْا شَيْــئًا وَّهُوَ شَرٌّ لَّـكُمْ  ؕ  وَاللّٰهُ يَعْلَمُ وَاَنْـتُمْ لَا تَعْلَمُوْنَ
"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."
(QS. Al-Baqarah: Ayat 216)

* Via Al-Qur'an Melayu https://goo.gl/bp3grQ

Ayat ini turun pada bulan Rejab. Pada ketika itu Rasulallah menghantar pasukan2 risikan untuk meninjau kawasan. Tujuannya adalah untuk memantau laluan perdagangan kafir Quraisy. Bertujuan untuk merampas semula harta benda kaum muslimin yang telah dirampas semasa di Mekah.

Kumpulan peninjau ini diketuai oleh Abdullah Ibnu Jahash  pergi bersama 12 Muhajirin. Mereka bergilir2 menaiki unta. Perjalanan bermula ketika bulan Jamadil Akhir. Nabi mengirimkan surat yang hanya dibenarkan dibuka setelah 2 hari. Arahan surat adalah utk kumpulan ini berjalan ke Nahlah. Di Nahlah mereka diminta memintas kumpulan dagangan dan merampas semula harta yang dirampas.

Ketika itu Abdullah bin Jahash memberi pilihan samada mereka ingin meneruskan perjalanan atau pulang. Ketika sampai di Nahlah, setelah perjalanan selama 2 bulan, mereka berjumpa dgn kumpulan Quraisy, 4 orang, yang membawa dagangan. Lalu harta tersebut dirampas. Kejadian rampasan tersebut berlaku pada bulan Rejab.

Apabila harta rampasan dibawa pulang, Nabi tidak mengambil harta rampasan tersebut kerana terdapat larangan berperang pada bulan2 haram termasuklah bulan Rejab.

Maka ini diikuti dengan penerangan dalam ayat 217.

Allah SWT berfirman:

يَسْــئَلُوْنَكَ عَنِ الشَّهْرِ الْحَـرَامِ قِتَالٍ فِيْهِ  ؕ  قُلْ قِتَالٌ فِيْهِ كَبِيْرٌ  ؕ  وَصَدٌّ عَنْ سَبِيْلِ اللّٰهِ وَ کُفْرٌ ۢ بِهٖ وَالْمَسْجِدِ الْحَـرَامِ ۙ  وَاِخْرَاجُ اَهْلِهٖ مِنْهُ اَكْبَرُ عِنْدَ اللّٰهِ ۚ  وَالْفِتْنَةُ اَکْبَرُ مِنَ الْقَتْلِ  ؕ  وَلَا يَزَالُوْنَ يُقَاتِلُوْنَكُمْ حَتّٰى يَرُدُّوْكُمْ عَنْ دِيْـنِکُمْ اِنِ اسْتَطَاعُوْا  ؕ  وَمَنْ يَّرْتَدِدْ مِنْكُمْ عَنْ دِيْـنِهٖ فَيَمُتْ وَهُوَ کَافِرٌ فَاُولٰٓئِكَ حَبِطَتْ اَعْمَالُهُمْ فِى الدُّنْيَا وَالْاٰخِرَةِ ۚ  وَاُولٰٓئِكَ اَصْحٰبُ النَّارِ ۚ  هُمْ فِيْهَا خٰلِدُوْنَ
"Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), mengenai (hukum) berperang dalam bulan yang dihormati; katakanlah: "Peperangan dalam bulan itu adalah berdosa besar, tetapi perbuatan menghalangi (orang-orang Islam) dari jalan Allah dan perbuatan kufur kepadaNya, dan juga perbuatan menyekat (orang-orang Islam) ke Masjid Al-Haraam (di Makkah), serta mengusir penduduknya dari situ, (semuanya itu) adalah lebih besar lagi dosanya di sisi Allah. Dan (ingatlah), angkara fitnah itu lebih besar (dosanya) daripada pembunuhan (semasa perang dalam bulan yang dihormati). Dan mereka (orang-orang kafir itu) sentiasa memerangi kamu hingga mereka (mahu) memalingkan kamu dari ugama kamu kalau mereka sanggup (melakukan yang demikian); dan sesiapa di antara kamu yang murtad (berpaling tadah) dari ugamanya (ugama Islam), lalu ia mati sedang ia tetap kafir, maka orang-orang yang demikian, rosak binasalah amal usahanya (yang baik) di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah ahli neraka, kekal mereka di dalamnya (selama-lamanya)."
(QS. Al-Baqarah: Ayat 217)

* Via Al-Qur'an Melayu https://goo.gl/bp3grQ

Dari segi hukum, terdapat khilaf dalam perkara ini. Kelompok yang pertama; ayat ini tidak dinasahkan. Maka ayat ini kekal. Maka larangan tersebut kekal kecuali sebagai pertahanan.

Jumhur ulamak mengatakan ayat ini mansuh dan digantikan dengan ayat orang2 kuffar hendaklah diperangi. Justifikasi hukum adalah kerana Nabi pernah menghantar kumpulan perang dalam bulan2 haram.

Kesimpulannnya... isu ini adalah isu yang diperbesarkan oleh kaum Quraisy.

Wallahu a'lam.

Al Baqarah : 216 - 217

Assalamualaikum.

Hari ini perkongsian oleh Ust Ahmad Husni. Kupasan Al Baqarah : 216-217

Allah SWT berfirman:

كُتِبَ عَلَيْکُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَّـكُمْ ۚ  وَعَسٰۤى اَنْ تَكْرَهُوْا شَيْــئًا وَّهُوَ خَيْرٌ لَّـکُمْ ۚ  وَعَسٰۤى اَنْ تُحِبُّوْا شَيْــئًا وَّهُوَ شَرٌّ لَّـكُمْ  ؕ  وَاللّٰهُ يَعْلَمُ وَاَنْـتُمْ لَا تَعْلَمُوْنَ
"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."
(QS. Al-Baqarah: Ayat 216)

* Via Al-Qur'an Melayu https://goo.gl/bp3grQ

Ayat ini turun pada bulan Rejab. Pada ketika itu Rasulallah menghantar pasukan2 risikan untuk meninjau kawasan. Tujuannya adalah untuk memantau laluan perdagangan kafir Quraisy. Bertujuan untuk merampas semula harta benda kaum muslimin yang telah dirampas semasa di Mekah.

Kumpulan peninjau ini diketuai oleh Abdullah Ibnu Jahash  pergi bersama 12 Muhajirin. Mereka bergilir2 menaiki unta. Perjalanan bermula ketika bulan Jamadil Akhir. Nabi mengirimkan surat yang hanya dibenarkan dibuka setelah 2 hari. Arahan surat adalah utk kumpulan ini berjalan ke Nahlah. Di Nahlah mereka diminta memintas kumpulan dagangan dan merampas semula harta yang dirampas.

Ketika itu Abdullah bin Jahash memberi pilihan samada mereka ingin meneruskan perjalanan atau pulang. Ketika sampai di Nahlah, setelah perjalanan selama 2 bulan, mereka berjumpa dgn kumpulan Quraisy, 4 orang, yang membawa dagangan. Lalu harta tersebut dirampas. Kejadian rampasan tersebut berlaku pada bulan Rejab.

Apabila harta rampasan dibawa pulang, Nabi tidak mengambil harta rampasan tersebut kerana terdapat larangan berperang pada bulan2 haram termasuklah bulan Rejab.

Maka ini diikuti dengan penerangan dalam ayat 217.

Allah SWT berfirman:

يَسْــئَلُوْنَكَ عَنِ الشَّهْرِ الْحَـرَامِ قِتَالٍ فِيْهِ  ؕ  قُلْ قِتَالٌ فِيْهِ كَبِيْرٌ  ؕ  وَصَدٌّ عَنْ سَبِيْلِ اللّٰهِ وَ کُفْرٌ ۢ بِهٖ وَالْمَسْجِدِ الْحَـرَامِ ۙ  وَاِخْرَاجُ اَهْلِهٖ مِنْهُ اَكْبَرُ عِنْدَ اللّٰهِ ۚ  وَالْفِتْنَةُ اَکْبَرُ مِنَ الْقَتْلِ  ؕ  وَلَا يَزَالُوْنَ يُقَاتِلُوْنَكُمْ حَتّٰى يَرُدُّوْكُمْ عَنْ دِيْـنِکُمْ اِنِ اسْتَطَاعُوْا  ؕ  وَمَنْ يَّرْتَدِدْ مِنْكُمْ عَنْ دِيْـنِهٖ فَيَمُتْ وَهُوَ کَافِرٌ فَاُولٰٓئِكَ حَبِطَتْ اَعْمَالُهُمْ فِى الدُّنْيَا وَالْاٰخِرَةِ ۚ  وَاُولٰٓئِكَ اَصْحٰبُ النَّارِ ۚ  هُمْ فِيْهَا خٰلِدُوْنَ
"Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), mengenai (hukum) berperang dalam bulan yang dihormati; katakanlah: "Peperangan dalam bulan itu adalah berdosa besar, tetapi perbuatan menghalangi (orang-orang Islam) dari jalan Allah dan perbuatan kufur kepadaNya, dan juga perbuatan menyekat (orang-orang Islam) ke Masjid Al-Haraam (di Makkah), serta mengusir penduduknya dari situ, (semuanya itu) adalah lebih besar lagi dosanya di sisi Allah. Dan (ingatlah), angkara fitnah itu lebih besar (dosanya) daripada pembunuhan (semasa perang dalam bulan yang dihormati). Dan mereka (orang-orang kafir itu) sentiasa memerangi kamu hingga mereka (mahu) memalingkan kamu dari ugama kamu kalau mereka sanggup (melakukan yang demikian); dan sesiapa di antara kamu yang murtad (berpaling tadah) dari ugamanya (ugama Islam), lalu ia mati sedang ia tetap kafir, maka orang-orang yang demikian, rosak binasalah amal usahanya (yang baik) di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah ahli neraka, kekal mereka di dalamnya (selama-lamanya)."
(QS. Al-Baqarah: Ayat 217)

* Via Al-Qur'an Melayu https://goo.gl/bp3grQ

Wallahu a'lam.

Monday, January 2, 2017

Al Kahfi : 32 - 37

Assalamualaikum.

Alhamdulillah... another blessed day, insha Allah.

Allah SWT berfirman:

وَاضْرِبْ لَهُمْ مَّثَلًا رَّجُلَيْنِ جَعَلْنَا لِاَحَدِهِمَا جَنَّتَيْنِ مِنْ اَعْنَابٍ وَّحَفَفْنٰهُمَا بِنَخْلٍ وَّجَعَلْنَا بَيْنَهُمَا زَرْعًا   
"Dan berikanlah kepada mereka satu contoh: Dua orang lelaki, Kami adakan bagi salah seorang di antaranya, dua buah kebun anggur; dan Kami kelilingi kebun-kebun itu dengan pohon-pohon tamar, serta Kami jadikan di antara keduanya, jenis-jenis tanaman yang lain."
(QS. Al-Kahf: Ayat 32)

* Via Al-Qur'an Melayu https://goo.gl/bp3grQ

Surah al Kahfi : 32

Dunia ini umpama kebun yang tujuannya adalah untuk mendapatkan hasil. Perumpamaan ini menunjukkan dua orang pemuda. Seorang diberikan kelebihan dunia dan seorang lagi adalah bersederhana. Insan yang memiliki kelebihan akan bermegahan dengan harta dunia yang dimilikinya.

Allah SWT berfirman:

كِلْتَا الْجَـنَّتَيْنِ اٰتَتْ اُكُلَهَا وَلَمْ تَظْلِمْ مِّنْهُ شَيْـئًـا  ۙ  وَّفَجَّرْنَا خِلٰـلَهُمَا نَهَرًا 
"Kedua-dua kebun itu mengeluarkan hasilnya, dan tiada mengurangi sedikitpun dari hasil itu; dan kami juga mengalirkan di antara keduanya sebatang sungai."
(QS. Al-Kahf: Ayat 33)

* Via Al-Qur'an Melayu https://goo.gl/bp3grQ

Kedua-dua insan ini memperolehi hasil yang sama. Maksudnya Allah memberikan setiap orang itu dengan kebaikan yang sama. Tiada siapa yang dizalimi. Cuma bentuk kurniaan adalah berbeza.

Allah SWT berfirman:

وَكَانَ لَهٗ ثَمَرٌ   ۚ  فَقَالَ لِصَاحِبِهٖ وَهُوَ يُحَاوِرُهٗۤ اَنَاۡ اَكْثَرُ مِنْكَ مَالًا وَّاَعَزُّ نَفَرًا
"Tuan kebun itu pula ada mempunyai harta (yang lain); lalu berkatalah ia kepada rakannya, semasa ia berbincang dengannya: "Aku lebih banyak harta daripadamu, dan lebih berpengaruh dengan pengikut-pengikutku yang ramai"."
(QS. Al-Kahf: Ayat 34)

* Via Al-Qur'an Melayu https://goo.gl/bp3grQ

Manusia bermegahan dengan harta dunia yang zahir dimata. Dan realiti kehidupan mereka yang kaya akan mmpunyai pengikut yang ramai. Manusia ini juga suka membandingkan harta dan kekuasaan dengan orang lain.

Allah SWT berfirman:

وَدَخَلَ جَنَّتَهٗ وَهُوَ ظَالِمٌ لِّنَفْسِهٖ   ۚ  قَالَ مَاۤ اَظُنُّ اَنْ تَبِيْدَ هٰذِهٖۤ اَبَدًا 
"Dan ia pun masuk ke kebunnya (bersama-sama rakannya), sedang ia berlaku zalim kepada dirinya sendiri (dengan sebab kufurnya), sambil ia berkata: "Aku tidak fikir, kebun ini akan binasa selama-lamanya."
(QS. Al-Kahf: Ayat 35)

* Via Al-Qur'an Melayu https://goo.gl/bp3grQ

Manusia yang memiliki harta mempunyai kecenderungan yang negatif. Kecenderungan yang sombong dan zalim. Mereka merasakan bahawa harta ini adalah mutlak hasil usahanya sendiri.

Ayat ini sesuai dengan saranan Nabi untuk sentiasa bersikap bersederhana. Nabi menyatakan bahawa beliau tidak bimbang dengan umatnya yang ditimpa kemiskinan tetapi lebih bimbang dengan umatnya yang memperolehi harta yang banyak.

Allah SWT berfirman:

وَّمَاۤ اَظُنُّ السَّاعَةَ قَآئِمَةً  ۙ  وَّلَئِنْ رُّدِدْتُّ اِلٰى رَبِّيْ لَاَجِدَنَّ خَيْرًا مِّنْهَا مُنْقَلَبًا
"Dan aku tidak fikir, hari kiamat kan berlaku; dan kalaulah aku dikembalikan kepada Tuhanku (sebagaimana kepercayaanmu), tentulah aku akan mendapat tempat kembali yang lebih baik daripada ini."
(QS. Al-Kahf: Ayat 36)

* Via Al-Qur'an Melayu https://goo.gl/bp3grQ

Kesombongan akibat kemewahan ini menyebabkan manusia merasakan dia berkuasa dan engkar dengan ketetapan Allah. Dan sentiasa merasakan bahawa dia akan mendapatkan tempat yang lebih baik.

Allah SWT berfirman:

قَالَ لَهٗ صَاحِبُهٗ وَهُوَ يُحَاوِرُهٗۤ اَكَفَرْتَ بِالَّذِيْ خَلَقَكَ مِنْ تُرَابٍ ثُمَّ مِنْ نُّـطْفَةٍ ثُمَّ سَوّٰٮكَ رَجُلًا 
"berkatalah rakannya kepadanya, semasa ia berbincang dengannya: "Patutkah engkau kufur ingkar kepada Allah yang menciptakan engkau dari tanah, kemudian dari air benih, kemudian Ia membentukmu dengan sempurna sebagai seorang lelaki?"
(QS. Al-Kahf: Ayat 37)

* Via Al-Qur'an Melayu https://goo.gl/bp3grQ

Ayat ini menceritakan peringatan yang diberikan oleh pemuda yang bersederhana tadi. Peringatan tentang kejadian dan penciptaan manusia.

** Allah tangguhkan hukuman ke atas yang engkar di atas dunia. Tetapi segala musibah yang berlaku bukan hukuman tetapi pengajaran dan ujian.

Semoga kita dapat menghayati pengajaran yang Allah sampaikan. Semoga kita pelihara diri dari bersikap angkuh dan sombong dengan rezeki dan harta yang dimiliki.

Wallahu a'lam.

Sunday, January 1, 2017

Beriman dengan hari akhirat

Assalamualaikum

Alhamdulillah.... Allah has granted another day to be in 2017. Today is the sharing from Ust Hashimi Che Pa. He is sharing about life after the death, "Beriman pada hari akhirat".

Surah alHaj : 7
Hari akhirat pasti datang dan tiada keraguan baginya dan Allah akan membangkitkan apa yang ada di kubur.

Sifat2 yang Allah nyatakan tentang hari akhirat:

1. Hari yang pasti berlaku
2. Hari yang susah untuk golongan kafir
3. Hari dibalas semua amalan
4. Hari yang dekat - kiamat itu dekat tetapi manusia yang menyangkakan ianya jauh
5. Datang secara tiba-tiba (Al A'raf) - hanya Allah yang mengetahui waktu berlakunya
6. Hari yang agung - hari yang paling besar yang akan dihadapi oleh manusia bermula dgn dibangkitkan dan penghisaban dan pembalasan
7. Manusia tidak berani berkata-kata kecuali Allah SWT
8. Hari dimana matahari paling hampir
9. Hari penyesalan - AlFurqan - penyesalan disebabkan engkar dengan peringatan yang disampaikan oleh Rasulallah
10. Berlaku pada hari Jumaat. - sebab tu Rasulallah sering membacakan asSajadah dan al Insan pada hari Jumaat untuk mengingatkan tentang kiamat
11. Hari yang sangat panjang selama 50000 tahun. Matahari tidak bergerak dari tempatnya.

Marilah kita beramal dengan hari akhirat.

Wallahu a'lam

Saturday, December 24, 2016

Al Quran - at Taubah 84

Assalamualaikum

Hari ini perkongsian oleh Ustaz Johari tentang akhlak Nabi.

Allah SWT berfirman:

وَلَا تُصَلِّ عَلٰٓى اَحَدٍ مِّنْهُمْ مَّاتَ اَبَدًا وَّلَا تَقُمْ عَلٰى قَبْرِهٖ ؕ اِنَّهُمْ كَفَرُوْا بِاللّٰهِ وَرَسُوْلِهٖ وَمَاتُوْا وَهُمْ فٰسِقُوْنَ

"Dan janganlah engkau solatkan seorang pun yang mati dari orang-orang munafik itu selama-lamanya, dan janganlah engkau berada di (tepi) kuburnya, kerana sesungguhnya mereka telah kufur kepada Allah dan RasulNya, dan mereka mati sedang mereka dalam keadaan fasik (derhaka)." (QS. At-Taubah: Ayat 84)

* Via Al-Qur'an Melayu https://goo.gl/bp3grQ

Ayat ini ditafsirkan oleh Ibnu Abbas. Ayat ini mengisahkan Abdullah bin Ubay ketika dia mati. Nabi dijemput utk menyempurnakan solat jenazah utk Abdullah Ubay. Nabi lalu mendoakan Abdullah bin Ubay dan hadir utk mengimamkan jenazah Abdullah bin Ubay.

Menurut Ibnu Abbas, pada ketika itu Saidina Umar al Khattab menunjukkan muka yang kurang senang. Umar berhadapan dengan Nabi lalu berkata, "Wahai Rasulallah. Ini adalah musuh Allah. Abdullah bin Ubay. Lelaki yg melakukan segala permusuhan dan persengketaan dalam Islam." Nabi hanya tersenyum. Lalu Saidina Umar mengingatkan kembali kisah Aisyah difitnah yang berpunca dari Abdullah bin Ubay. Lalu Nabi berkata, "wahai Umar, Allah telah memberikan kepadaku pilihan ( spt dalam at Taubah 80). Samada meminta ampun atau tidak mengampunkannya maka aku akan meminta ampun baginya."

Selepas solat jenazah, nabi mengiringi jenazah ke perkuburan. Umar merasa tidak senang hati dengan tindakan nanbi itu. Sehinggalah turun ayat atTaubah 84 yang memberi pemakluman tentang urusan solat jenazah ke atas kaum munafik.

~~~~

Inilah akhlak Nabi dalam berhadapan dengan musuh.

Apatah lagi jika berhadapan dengan sesama muslim sepatutnya kita perlu berlebih-lebih lagi berlembut walaupun terdapat perbezaan pendapat dan fahaman.

Tetapi berbeza apabila berhadapan dengan musuh Islam. Ayat Mumtahanah 8 menceritakan tentang tindakan kita terhadap kaum kuffar.

Allah SWT berfirman:

لَا يَنْهٰٮكُمُ اللّٰهُ عَنِ الَّذِيْنَ لَمْ يُقَاتِلُوْكُمْ فِى الدِّيْنِ وَلَمْ يُخْرِجُوْكُمْ مِّنْ دِيَارِكُمْ اَنْ تَبَرُّوْهُمْ وَ تُقْسِطُوْۤا اِلَيْهِمْ  ؕ  اِنَّ اللّٰهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِيْنَ

"Allah tidak melarang kamu daripada berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang yang tidak memerangi kamu kerana ugama (kamu), dan tidak mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu; sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil."
(QS. Al-Mumtahanah: Ayat 8)

* Via Al-Qur'an Melayu https://goo.gl/bp3grQ

Nabi bersifat tegas dengan orang kafir seperti yang diperintahkan oleh Allah dalam ayat Mumtahanah tersebut. Iaitu tidak dilarang untuk menyantuni kafir selagi mereka tidak memerangi agama.

Wallahu a'lam.