Monday, March 1, 2010

Melatih diri menahan nafsu dan syahwat

Ini merupakan tajuk Bab 4 dari Buku 'Penenang Jiwa" karya Imam al-Ghazali terjemahan Mukashafah al-Qulub.

Bab ini mengisahkan musuh kita yang lebih hebat selain syaitan. Syaitan akan diikat pada bulan Ramadhan sedangkan nafsu sentiasa mengawal kita jika kita tunduk padanya. Syaitan memperalatkan nafsu untuk menguasai manusia.

Yang menarik yang dapat dikupas dari buku ini, watak nafsu adalah seperti berikut:
1. berasa aman (relax lah tu kot)
2. suka berlengah-lengah
3. bersuka-suka
4. malas

Astaghfirullah ..... kebanyakannya ada pada kita. Maksudnya, jika kita membiarkan 4 perkara diatas samalah dengan kita membiarkan nafsu menguasai kita. Macam mana nak perangi nafsu ini??

Menurut buku tersebut, Zahya bin Muaz Ar Razi berkata,
"Perangilah nafsumu dengan taat dan riadahah (latihan rohani). Riadhah adalah mengurangi tidur, makan mahupun bercakap, menahan kepedihan dari makhluk. Sedikit tidur akan mensucikan kehendak, sedikit berkata akan selamat dari bencana. Sedikit makan dapat menundukkan syahwat. Sesungguhnya banyak makan dapat mengeraskan hati dan menghilangkan cahayanya. Dan cahaya hikmah adalah lapar. Serta kekenyangan menjauhkan seseorang daripada Allah".

Rasullah SAW juga bersabda,
"Terangkanlah hatimu dengan lapar. Perangilah nafsumu dengan lapar dan haus. Serta sentiasalah mengetuk pintu syurga dengan lapar. Sesungguhnya pahala demikian itu bagaikan pahala pahlawanmembela agama Allah. Dan sesungguhnya tidak ada amal yang lebih disukai Allah daripada lapar dan haus. Tidak akan masuk ke kerajaan langit seseorang yang memenuhi perutnya dan kehilangan lazatnya beribadah."

Hmmm .... intipati yang boleh kita ambil dari sini adalah untuk:
1) mengurangkan makan,
2) tidur dan
3) bercakap.

Kurang tidur bukanlah pulak untuk membuat perkara-perkara yang tidak berfaedah, tetapi menggantikannya dengan beribadah diwaktu malam. Kurang makan mestilah bukan bertujuan untuk menguruskan badan, tapi perbanyakkanlah berpuasa (subhanallah .... this is what i normally fail). Dan kurang bercakap juga adalah untuk mengurangkan melakukan dosa kerana bahaya lidah (need to practice this!!!).

From the book "Bila Cinta Bertasbih" I got this, "Manusia dijadikan dengan 2 tangan, satu mulut, dua mata dan dua telinga. Hanya satu mulut untuk kurangkan berbicara. Dua tangan untuk lebihkan membuat kerja yang bermanafaat, dua mata untuk melihat keliling kita dan bersyukur dan dua telinga untuk lebihkan mendengar". Make sense isn't it.

Also from the book, but in Bab 5:

"Sesungguhnya Allah menciptakan makhluk ada tiga bahagian. Dia menjadikan Malaikat hanya diberikan akal, tanpa diberi syahwat. Haiwan diciptakan dengan syahwat tanpa akal. Manakala manusia diberi akal dan syahwat. Jika seseorangtelah mengalahkan akalnya, maka haiwan lebih baik dari dia. Namun barangsiapa menggunakan akal dan menundukkan syahwatnya, tentulah dia lebih baik dari Malaikat."

What you have read, you must remember and practice it as much as you can. Persistent towards ibadah, InsyaAllah.


1 comment: